Bincang Tokoh, Wali Kota Kendari Beberkan  Program Penanganan Sampah pada Mahasiswa UHO

Avatar photo

KENDARI – Puluhan mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) Universitas Halu Oleo (UHO) berjumpa dengan Wali Kota Kendari Sulkarnain dalam bincang tokoh di Rumah Jabatan (Rujab) Wali Kota, Selasa (24/8/2021).

Dalam bincang tersebut, salah seorang mahasiswa menanyakan terkait penanganan sampah. Wali Kota Kendari Sulkarnain Kadir menyebutkan bahwa pengelolaan sampah di Kota Kendari perlu dilakukan peremajaan.

Pemerintah kota juga menilai bahwa, dengan banyaknya Tempat Pembuangan Sampah (TPS) di sepanjang jalan protokol sehingga menggangu estetika kota sehingga, TPS tersebut kedepannya bakal dihilangkan.

“Alhamdulillah di tahun ini kita mengadakan 10 truk sampah di tambah 100 gerobak sampah sebagai supporting sistemnya. Dalam hasil evaluasi dengan beberapa lembaga pendampingan, justru TPS inilah yang membuat suasana di tengah masyarakat tidak sehat,” jelas Wali Kota Kendari Sulkarnain Kadir.

Baca Juga:  Ikut Meriahkan Munas Kadin, Pemkab Konsel Bakal Kampanyekan Produk dan Potensi Unggulan Konsel

Hal itu diakibatkan oleh ketidaktepatan waktu dalam membuang sampah rumah tangga pada jadwal TPS yang telah ditentukan.

Selain itu, dirinya menjelaskan bahwa dulunya Kota Kendari memiliki Tempat Pembuangan Akhir (TPA) terbaik se Indonesia, namun kini hal itu butuh pengelolaan ke tingkat lanjut sebab jumlah penduduk bertambah 3,1 persen setiap tahunnya.

Selain itu, orang nomor satu di Kota Kendari menyebutkan bahwa, perorang di Kota Kendari dapat memproduksi sampah sebesar 0,8 sampah perhari. Dengan sistem pengelolaan sampah kota menggunakan sanitary landfill.

“Jadi total sampah di Kota Kendari ini 400 ton per hari, kebayang ya sampahnya,” terangnya.

Untuk itu, pemerintah kota tengah bekerjasama sama dengan salah satu pihak dalam penanganan sampah yang dapat dimanfaatkan menjadi energi listrik.

Baca Juga:  Lantik Direksi Perusda dan Pejabat Pemkot, Wali Kota Kendari Minta para Pejabat Baru Segera Laksanakan Tugas

Selain Wali Kota juga mengaku telah  bekerjasama sebagai salah satu daerah untuk pilot projects penanganan sampah khususnya plastik di Indonesia. Sehingga pemkot akan merancang program di tahun depan untuk menangkap sampah yang berada di aliran sungai sehingga tidak masuk ke teluk Kendari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!