Dorong Pertumbuhan Ekonomi Ditengah Pandemi, Pemda Konsel Gelar Rakor TPAKD

Avatar photo

KONSEL – Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi ditengah pandemi Covid-19 dan guna optimalisasi program kerja pasca dibentuk, Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Kabupaten Konawe Selatan (Konsel) menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) yang beetempat di Lantai II Kantor Bupati Konsel, Sulawesi Tenggara. Senin (5/7/2021).

Rakor yang dilaksanakan secara luring dan daring ini dipimpin Wakil Bupati Rasyid S.Sos M.Si didampingi Sekretaris Kabupaten Ir H Sjarif Sajang dan Asisten III Marwiyah Tombili bersama pimpinan OPD.

Rakor tersebut dihadiri oleh Kepala OJK Perwakilan Sultra Arjaya Dwi Raya, Pimpinan BI Sultra Bimo Epyanto, Ketua Kadin Konsel Adi Jaya Putra Surunuddin dan perwakilan Ditjen Perbendaharaan (DJPb) Sultra serta jajaran Perbankan.

Baca Juga:  Bupati Surunuddin Dorong Percepatan Iklim Investasi di Konsel

Salah satu cara pemulihan ekonomi yang dibahas dalam rapat yakni pengembangan sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang ada di Konawe Selatan.

Wabup Rasyid dikesampatan itu mengatakan, dalam mendorong pertumbuhan ekonomi selain di sektor pertanian, perikanan, perkebunan dan pariwisata Pemerintah Daerah (Pemda) menaruh perhatian lebih pada pengembangan UMKM.

Namun, menurutnya dampak pandemi turut mempengaruhi kinerja ekonomi beberapa sektor termasuk pelaku usaha kecil.

Guna membangkitkan geliat ekonomi sektor dimaksud, ia bersama Bupati Konsel Surunuddin Dangga ST MM menggandeng Pusat Investasi Pemerintah (PIP) untuk memberikan fasilitas layanan kredit lunak. Dengan harapan melalui bantuan permodalan, pelaku usaha mampu bertahan dan berkembang serta menjadi solusi peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat wirausaha.

Baca Juga:  Pemkot Kendari Ikuti Rakorwasdanas Bersama KPK, BPKP dan Kemendagri

GELAR UMKM KONSEL 2021 DITUNDA.

Implementasi bagian dari program kerja diatas, Pemda berencana mengadakan “Gelar UMKM 2021” pada awal Juli ini, namun karena adanya pembatasan kegiatan masyarakat di sejumlah daerah akibat meningkatnya kasus covid, seperti Pulau Jawa dan Bali sehingga urung dilaksanakan sampai batas yang tidak ditentukan.

Hal itu juga dibahas dalam Rakor. Melalui virtual, Direktur Utama PIP Ririn Kadariyah mendukung langkah yang diambil Pemda Konsel, demi mencegah timbulnya kluster baru.

Akan tetapi lanjut ia, skema pembiayaan dari PIP masih terus berlanjut sesuai kesepakatan sebelumnya yang telah ditandatangani, termasuk pendampingan wirausaha kepada calon debitur.

Dijelaskannya, layanan pinjaman dari PIP atau dikenal Program pembiayaan Ultra Mikro (UMi) menyasar segmen masyarakat yang tidak terakses perbankan dengan plafon dibawah 20 juta, seperti penjual kue, sayur, ikan dan lain lain.

Baca Juga:  Dihadapan para Dubes, Wali Kota Paparkan Sejumlah Potensi yang Ada di Kota Kendari

Olehnya itu, melalui layar TV langsung dari kantornya di Jakarta, ia berharap Pemda mengoptimalkan setiap program PIP, karena secara tidak langsung dapat mendorong pertumbuhan ekonomi, menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan keluarga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!