Kendari Masuk 20 Besar Literasi Digital Tertinggi di Indonesia, Sulkarnain: Itu Hasil Kerja Semua Pihak

KENDARI – Kerja keras Wali Kota Kendari dalam merubah seluruh pelayanan manual menjadi berbasis digital mulai menunjukkan hasil. Kendari masuk dalam 20 besar Kabupaten/Kota dengan Indeks Literasi Digital tertinggi Se-Indonesia berdasarkan survei status literasi digital Indonesia tahun 2020 oleh Katadata Insight Center dengan Kemenkominfo.

Berada di peringkat 17, Kota Kendari memiliki indeks literasi digital 3,61 sejajar dengan kota-kota besar di Indonesia diantaranya DKI Jakarta, Banten, Bandung, Yogyakarta dan Bali.

Sulkarnain Kadir, menyebut, upaya itu merupakan hasil kerja keras semua pihak utamanya seluruh jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dalam menghadirkan inovasi dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

“Secara perlahan seluruh pelayanan yang sebelumnya masih manual kita ganti secara online dan berbasis aplikasi. Mudah-mudahan ini bisa terus kita tingkatkan dan pertahankan untuk kepentingan masyarakat,” ungkap wali kota, Jumat (21/5/2021).

Baca Juga:  Kota Kendari Dapat Penghargaan atas Perolehan Vaksinasi Terbanyak se-Provinsi Sultra

Wali Kota Kendari beberapa waktu lalu menyampaikan, tidak ada lagi pelayanan yang dilakukan di luar sistem yang ada, olehnya semua organisasi perangkat daerah (OPD) untuk bisa berinovasi memanfaatkan teknologi dalam mewujudkan pelayanan prima yang transparan dan akuntabel.

“Tidak adalagi pelayanan yang dilakukan di luar sistem, kita harus terus berinovasi manfaatkan teknologi dan informasi untuk mewujudkan pelayanan prima yang transparan dan akuntabel sehingga masyarakat dapat merasakan manfaat pelayanan yang kita berikan,” ungkap wali kota.

Terobosan yang dimaksud adalah hadirnya beberapa aplikasi pelayanan publik berbasis digital telah diterapkan oleh pemerintah Kota Kendari seperti, Layanan Integrasi Kendari atau LAIKA, layanan aduan masyarakat melalui Aplikasi layanan Pajak menyapa ( Jakpa ), SiCantik Cloud yakni aplikasi yang memudahkan pelayanan pada pengurusan izin dan usaha dengan sistem teknologi informasi dan pelayanan satu pintu, e- signature, e-SPPD, SimpleSP2D, SIMSETGIS (Sistem Manajemen Informasi Aset Berbasis GIS), E-Planning, SIMPEG (Sistem Informasi Kepegawaian Daerah), SIMPER (Sistem Informasi Persuratan) aplikasi  mempermudah proses administrasi persuratan, JARI (Jaga Kendari) , SI TP-PNS, SIMANTAP.

Baca Juga:  Pj Bupati Koltim Kukuhkan TPAKD Kabupaten Kolaka Timur

Kepala Dinas Kominfo Kota Kendari Moh. Nur Rasak menjelaskan, layanan berbasis digital ini dibuat sebagai bentuk komitmen pemerintah Kota Kendari untuk memberikan pelayanan yang mudah, transparan, akuntabel serta bebas dari suap pungli dan gratifikasi.

“Pemanfaatan teknologi dan informasi dalam memberikan layanan publik tersebut sangat membantu memberikan kemudahan kepada masyarakat sehingga nantinya akan berdampak kepada pertumbuhan ekonomi, investasi, pendapatan dan kesehatan serta sektor lainnya,” ungkapnya, Jumat (21/5/2021).

Hal senada diungkapkan Kabid Infokom Dinas Kominfo Kota Kendari Heri Ashak, menurutnya, program tersebut sejalan dengan tujuan dari kegiatan Literasi Digital yakni membangun kesadaran dan pengetahuan masyarakat terkait pemanfaatan teknologi baru, serta meningkatkan kecakapan digital masyarakat dalam berinteraksi di ruang digital.

Baca Juga:  Jelang Porprov, Bupati Konsel Intruksikan Dispora Bentuk Pengurus Cabor

Heri menambahkan, layanan digital yang dibuat pemerintah kota juga dibuat untuk menyampaikan informasi kegiatan pemerintah Kota Kendari, sehingga masyarakat mengetahui kebijakan yang diambil oleh pemerintah dalam rangka memberikan pelayanan publik.

“Apa yang telah diraih saat ini merupakan bentuk dari komitmen Pemerintah Kota Kendari, dalam mewujudkan visinya sebagai Kota Layak Huni yang berbasis Ekologi, Informasi dan Teknologi,” tutupnya.

Sebelumnya Kementerian Kominfo meluncurkan program Literasi Digital Nasional. Program ini merupakan tindak lanjut percepatan transformasi digital nasional, khususnya terkait pengembangan sumber daya manusia (SDM) digital.

Sumber: Kendarikota.go.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *